CAMPING DI GUNUNG API PURBA NGLANGGERAN

Camping di Gunung Api Purba

Hallo semua.

Mau bercerita nih tentang kegiatan camping ku beberapa waktu lalu di gunung api purba nglanggeran, patuk, gunung kidul.

Petama tama aku jelasin ini bukan gunung dan bukan gunung berapi dan aku bukan manusia purba. hahaha. Kalo setau ku kan gunung tuh gede kaya merapi, merbabu. dll. Ini kecil tuh, kalo aku sih bilangnya bukit. whatever. Jadi dalam bayangan kalian jangan di bayangkan naik gunung yang berjam-jam mendaki yaa :D

Ceritanya dulu pas aku pertama kali kesana kan dah kepikiran tuh bahwa aku pengen camping disini. Karena dekat dengan jogja, dan masi aman tracknya, dan view nya bagus.

Rencananya simple aja “berangkat siang, sunset, bermalan, sunrise, pulang”. Atas rencana sederhana dan promosi besar-besaran maka aku mendapatkan member yang berminat ikut MLM camping gn api purba. hahaha. Anggotanya adalah: aku, hery, adi, eko. Perlu di catat bahwa semuanya newbie, pengalaman paling ikut camping pramuka aja, ok yaa eko dan hery pernah sih ke merbabu, itupun mereka tersesat di merbabu dan di bantu pendaki lain. (Merbabu bukan membabu :p) Intinya tetep aja sama-sama newbie nya. hahaha.

Camping di Gunung Api Purba
Camping di Gunung Api Purba

Berdasarkan ke newbian itu kami yaa mengira-ngira aja apa yang di bawa dan alokasi waktu, udah. Kalo waktu kan gampang, pokoknya berangkat siang besok paginya pulang. Nah hal yang “apa yang harus dibawa” ini yang jadi masalah, taunya cuma tenda, peralatan masak, penerangan, alat tidur, jaket, udah. Ok jadi kami sewa itu, tenda, sleeping bag, matrass, senter. Simple. Adi yang urus kompor dan makanan. Kami rasa udah cukup. Berangkat dah ke sana pas hari jumat. Rencana awal nya berangkat jam 14.00 dari jogja, karena mikir biar siap-siap gitu, masang tenda, dll. Realisasinya? Jam 16.00 dari jogja. wkwkwk. Sudah lah kacau. Tapi tetep hajar, berangkat.

Karena buru-buru dan newbie kami ngebut, pokoknya dah mepet banget dah waktunya. Alhasil kurang lebih 1 jam perjalanan naik motor kami nyampe sana dengan selamat. Alhamdulillah…

Sampe sana kami laporan ke posko dan diputuskan mengajak/membayar guide untuk naik keatasnya. Newbie soalnya, ga tau tempatnya dan biar cepet dan pasti aja karena dah sore. Ok sip. Naik lah kami berlima. Karena di buru waktu dah sore dan newbie, gila, ngos-ngosan abis. Parah ngos-ngosannya, jadi medannya tuh lumayan lah bikin cape, karena naik terus, ga ada yang datar, emang sih pendek tracknya. Lebih ke alasan newbie dan jarang olahraganya. hahaha. Karena ngos-ngosan, mas pemandunya kasian dan membawakan tas ku dan tenda kami. hahaha. Setelah perjalanan mendaki dan istirahat dan mendaki dan istirahat dan mendaki (*lanjutin sendiri) yang kayanya ga nyampe 1 jam, sekitar itu lah, nyampe lah kami di pos brapa yaa lupa, pokoknya tinggi, pos yang bisa lihat sunrise. Sekitar magrib kami nyampe sana. Surprise, karena cuacanya berkabut temans. Kereeen.

Ok, masalah selanjutnya adalah masang tenda. wkwkwk. Seumur-umur aku ga tau yang namanya masang tenda, kami sih lebih tepatnya. Tau logikanya aja, tapi ga tau praktiknya. Tenda kami jenis nya dome buat 4 orang. Kacau banget lah ga bisa beneran kami masang itu tenda. Ribet. Butuh tali ga bawa tali, butuh patok ga ada kayu dan pisau dan sejenisnya buat alat motong dahan ga bawa. Parah-parah. Untung kami di bantu mas guidenya, harapan ada harapan ada. :D Walaupun sama-sama bingung juga sih mas guidenya, tapi dia lebih berusaha di banding kami. wkwkwk. Setelah 30 menit an berjuang, berdiri juga akhirnya tenda kami (75% dia yang kerja). horay horay… Makasih banyak mas guide kami mas wanto.

Dan waktu berjalan, kabut menyerang, asli kabut temans, mas guide belum pulang juga, dia sms an, telponan. Aku mikir kok ga pulang-pulang nih masnya, apa lagi emang mau di atas yaa. Sampe adi buatin mie buat dia. Sekitar jam 20.00 baru pulang dia. Aku baru sadar. Oooh iya gara-gara kabut susah buat turun. wkwkwk. Akhirnya mas guide pulang juga.

Yaa namanya newbie, bingung mau ngapa-ngapain. Hery eko dari awal tenda berdiri, masuk tenda mulu, aku sama adi, makan mie udah, liat kota (kaya bukit bintang) udah, bosen akhirnya. Ya udah sekitar jam 21.00 an masuk tenda semua, siap-siap tidur. wkwkwkwk… Tapi untung pada sadar kalo “ngapain juga kami tidur”, camping kok tidur, akhirnya semangat pada bangun dan main kartu. Yang lucu adalah, aku banyakan menang, sampe bersatu padu berusaha mengalahkanku. Sorry temans, selain emang aku main poker nya jago, kalian juga ga waspada sih. Jadi yaa kadang ada curangnya. wkwkwk. *Sumpah ngakak. Perlu jam tebang lebih tinggi kalian di dunia poker. Tar juga kalian ngerti, kalo dah banyak main poker sama yang jago-jago. wkwkwk. Tapi aku tepar duluan, jam 23.00 an kalo ga salah dah ngantuk berat hasil dari malam sebelumnya tidur jam 04.00. :p. Dan eko, adi, hery masi melanjutkan permainan poker yang fair, karena tanpa aku. wkwkwk. Yaa namanya tidur di tenda rame-rame dan suasana camping, mana ada serangan semut, jadinya yaa nyenyak ga nyenyak, tah jam berapa eko dan hery kelaperan, yang jelas sih masi bisa dibilang aku bisa tidur lumayan tidur.

Gunung api purba jogja
Gunung api purba jogja

Sekitar jam 04.00 kami bangun, karena mau naik bukit lagi dikit (sekitar 100m) ke puncak buat liat sunrise. Yaa sama kacaunya, pada males bangun. skip pokoknya kami semua bangun juga akhirnya. hahaha. Naik kesana, masi gelap, bahkan saking newbie nya rasa pengen tidur aku dan adi tuh lebih besar daripada pengen ngelihat sunrise, sampe kami bisa tidur di batu. hahaha. Ga tau jam brapa, sinar cahaya mulai ada, Yaa sunrise nya ga dapet yang matahari bulet, karena tertutup kabut. Tapi disisi lain Alahamdulillah, walaupun kami ga di suguhkan sunrise matahari bulet, namun kabut-kabut nya luar biasa. Ditambah tekstur gunungnya yang batu-batu gitu, keren dah tetep. Poto-poto time. segala gaya, segala narsis, segala landscape sampai kami bosen. :p

Dah bosen dan matahari dah terang dan kabut-kabut juga dah ilang, kami balik ke tenda. Sarapan mie, eres-beres, pulang. Sekitar jam 08.00. Semua aman terkendali, kami menuruni bukitnya… dengan santai dan bahagia, dan capek juga sebenernya, ga naik ga turun, capek. hahaha. Di pos ke dua kami (yang bisa liat sunset aja) kami ketemu bule jerman, cowo sendiri an, diajakin ngomong inggris, eh bisa bahasa indonesia ternyata. hahaha.

Sekitar Jam 09.00 kami nyampe bawah, langsung ambil motor pulang, mampir makan bakso dulu, balikin tenda, yaa jam 11.00 tuh dah beres, nyampe kosan.

 

Catatan hasil skor kami adalah:

Eko : ga ada catatan.

Hery: 1 kali mau pingsang.

Fadly: berkali kali capek, satu kali pup.

Adhi: sedikit cape tapi dua kali pup. wkwkwk :D

 

Masalah biaya:

Sewa (1tenda, 2senter, 2sleeping bag, 2matras) Rp 65K

Konsumsi 50k

Retribusi dan guide 55k

 

catatan:

Overall camping disana sangat layak di coba, aman, ga jauh dan aksesable apa lagi buat newbie, mudah pake banget, cuma yang perlu di ingat adalah masalah persiapan aja harus lebih mateng. Selain itu emang pemandangannya bagus juga, yaa yang dekat belum tentu ga bagus kan, jadi bagi yang di jogja coba deh.

http://www.muhtad.com/camping-di-gunung-api-purba-nglanggeran/

Muhtad Fadly

Muhtad Fadly

twitter and YM : muhtad email : muhtadfadly@gmail.com
  • Dimas Ewin

    Keren Mas Tag Fotonya…. Kapan2 coba dech kesana….

  • Erikscaem

    bayar guide nya berapa gan ?

    • temon

      kaga ada patokan sih, tp kemaren 20 ato 25 ribu yah… sekitaran segitu…

  • http://aryan.ngrambe.net/ Aryan

    mantaf…!! sedang bersiap men!! berarti soal biaya itu cuman buat bayar guide doang ya kalo kita dah bawa peralatan dan makanan sendiri.. itupun sifatnya optional gitu ya?

    • temon

      yup…

      • http://aryan.ngrambe.net/ Aryan

        Thanks banget buat infonya mas gan :)